Persisam Di Permalukan Pelita Jaya Di Kandang Sendiri

Persisam Di Permalukan Pelita Jaya Di Kandang SendiriPersisam secara mengejutkan kalah di kandang untuk pertama kalinya di musim ini. Empat gol The Young Guns yang dipersembahkan oleh Alexander Bajevski (4′), Safee Sali (13′), dan dua gol Greg Nwokolo (27′ dan 45′) hanya mampu dibalas dengan gol Eka Ramdani di awal babak kedua.

Kekalahan ini tentu membuat kubu Persisam merasa sangat kecewa. Namun, asisten pelatih Persisam, Hendri Susilo, mengatakan bahwa timnya tak ingin terlalu larut dalam kekalahan yang dialami hari ini.

“Tentu saja kami kecewa. Tim pelatih dan pemain semua kecewa. Kita bisa bayangkan bagaimana suasana ruang ganti di saat seperti ini,” ungkap Hendri Susilo ketika dihubungi Bolanews.com.

“Namun, kita harus lupakan kekalahan ini dan membuat perubahan di pertandingan selanjutnya. Harus ada progres yang lebih baik ke depannya,” lanjutnya.

Hendri mengaku tak ada masalah berarti dalam kekalahan ini, hanya saja kekalahan ini memang karena beberapa kesalahan yang dilakukan pemain timnya berhasil dimanfaatkan dengan baik oleh Pelita Jaya untuk mencuri gol.

“Tak ada masalah sebenarnya pada pertandingan hari ini. Kekalahan ini pun normal terjadi dalam sepak bola. Hanya saja itu dianggap menjadi masalah karena kami bermain di kandang dan kalah besar pula,” ungkap Hendri.

“Secara permainan kekalahan ini terjadi karena kesalahan pemain kami sendiri yang tidak disiplin dalam menjalankan taktik sehingga pemain Pelita berhasil merangsek masuk dan mencetak gol,” lanjutnya.

Sumber : bolanews.com

Lawan Persisam Putra, Pelita Targetkan Poin

Lawan Persisam Putra, Pelita Targetkan PoinPelita Jaya mengusung target kongkret pada lawatan ke Samarinda. Tim besutan Jajang Nurjaman itu bertekad mencuri poin dalam laga lanjutan Indonesia Super League (ISL) 2011/2012 kontra Persisam Putra Samarinda Jumat 13 Oktober 2012 besok.

Pelita mendapatkan jatah menguji coba Stadion Segiri Samarinda pagi tadi. Jajang menuturkan, secara psikologis timnya sangat siap menghadapi Persisam Putra.

Semua pemain dalam kondisi bugar. Dua kekuatan utama Pelita di lini depan yakni Greg Nwokolo dan Safee Sali dalam kondisi fit dan siap menggempur pertahanan Persisam. Begitu juga dengan para penggawanya di lini tengah dan belakang.

“Kami datang ke Samarinda ini bukan tanpa persiapan. Kami menargetkan bisa mendulang poin. Mau seri atau menang, yang jelas kami memburu poin,” ujar Jajang.

Jajang melanjutkan, mengenai pos yang ditinggalkan oleh Diego Michiels sama sekali tidak ada kendala. Di lini tersebut ada Erick Setiawan dan Ruben Wuarbanaran yang juga tak kalah hebat dalam bertahan maupun menyerang. Jadi, tegas Jajang, kepergian Diego tidak menimbulkan masalah di pos yang ditinggalkannya. Dia justru akan mengeksplore kemampuan para pemainnya di pos tersebut.

“Sama sekali tidak ada masalah. Diego juga baru beberapa kali bermain secara tim. Ada dua pemain lain yang kualitasnya juga tak jauh berbeda,” ungkapnya.

Di Samarinda, tim yang bermarkas di Karawang, Jawa Barat, itu menginap di Swiss-Belhotel. Hotel tersebut berada di dalam kota dan tak terlalu jauh dari Stadion Segiri Samarinda, tempat perhelatan pertandingan bergengsi itu.Nah, kemungkinan, Pelita juga akan tetap ber-home base di hotel bintang 4 itu ketika melakukan persiapan pertandingan melawan Mitra Kukar.

Sumber : vivanews

Persiba Tak Gentar Lawan Persibo

Persiba Tak Gentar Lawan PersiboPertandingan Persibo Bojonegoro kontra Persiba Bantul bakal menjadi momen reuni bagi sejumlah pemain. Ada dua pemain di kubu Persiba yang musim lalu sempat mewarnai tim utama Persibo, yakni Eduardo Bizarro dan Slamet Nur Cahyo.

Keduanya bakal menghadapi tekanan dari Boromania ketika Persiba melawan ke markas Persibo, Stadion Letjen H Soedirman, Sabtu (14/1) besok. Diprediksi keduanya juga menjadi referensi bagi Pelatih Persiba M Basri untuk mendapatkan informasi soal kekuatan tuan rumah.

Eduardo Bizarro selama di Liga Primer Indonesia (LPI) menjadi bek tangguh sekaligus tandem Aries Tuansyah. Ia semula diperkirakan bakal bertahan di Bojonegoro musim ini, namun belakangan kontraknya tak diperpanjang setelah Laskar Angling Dharma memakai pelatih Paulo Camargo.

Namun, walau telah mengetahui kualitas Eduardo maupun Slamet Nur Cahyo, kubu tuan rumah belum mengetahui secara detil kekuatan yang dimiliki M Basri. Hanya sejumlah pemain saja yang menjadi perhatian Persibo, salah satunya Wahyu Wijiastanto yang juga permain terbaik Divisi Utama musim lalu.

Persibo dan Persiba juga belum pernah bertemu di kompetisi level satu dalam beberapa musim terakhir. “Kami belum paham benar kekuatan Persiba. Hanya saja sudah ada informasi tentang sejumlah pemain yang memberikan pengaruh besar di tim,” ungkap Asisten Pelatih Persibo Wanderley Junior.

Terlepas dari kekuatan teknis, faktor yang memicu kewaspadaan tim oranye adalah motivasi dan semangat bertanding Persiba. Maklum, sebagai tim debutan di Indonesian Premier League (IPL) mereka tidak ingin numpang lewat di kompetisi level satu musim ini.

Wanderley membenarkan semangat bertanding Persiba layak menjadi perhatian utama. Walau berstatus debutan, pihaknya tidak akan menyepelekan ancaman yang mungkin ditebar tim tamu. “Persiba tak beda dengan lawan lainnya. Kami sangat serius menghadapi mereka,” tambahnya.

Kemenangan 5-0 atas Persijap Jepara di laga sebelumnya, kini melambungkan mental bertanding Samsul Arif dkk. Manajer Persibo Nur Yahya menganggap pertandingan besok manjadi ladang potensial untuk menambah koleksi angka sekaligus memperbaiki posisi di klasemen.

“Dua pertandingan kandang beruntun idealnya kami jadikan kesempatan mendapatkan angka maksimal. Dengan dua kemenangan, kami akan lebih bersemangat di pertandingan away nanti. Berapa pun skornya, Persibo hanya ingin tiga poin,” kata Nur Yahya.

Sementara, Persiba sendiri juga tidak banyak paham soal kekuatan tuan rumah yang dihadapi besok. Pelatih M Basri tidak mengetahui secara spesifik bagaimana kekuatan milik Paulo Camargo. Dengan demikian Persiba bakal mengandalkan semangat bertanding di Bojonegoro besok.

“Saya kurang paham bagaimana kekuatan Persibo dan saya kira Persibo juga kurang paham kekuatan kami. Kami sudah siap dan ingin mendapatkan poin di Bojonegoro. Saya harap pemain tidak minder dengan permainan Persibo yang cukup bagus di pertandingan sebelumnya,” pungkas M Basri.

Sumber : okezone.com

Lawan Persiraja, Arema Targetkan 3 Poin

Lawan Persiraja, Arema Targetkan 3 PoinPelatih Arema FC Abdulrahman Gurning ternyata masih membutuhkan pemain asingnya sebagai bekal menghadapi Persiraja Banda Aceh, Sabtu (14/1). Buktinya, semua pemain asing kemarin diusung ke Tanah Rencong.

Membawa 24 pemain, Gurning harus meninggalkan sejumlah pemain berkualitas timnas seperti Dendi Santoso dan Ahmad Farizi. Sedangkan tiga pemain asing yang sebelumnya hanys ebagai penghias tribun, Noh Alam Shah, Roman Chmelo dan Muhammad Ridhuan, masuk dalam rombongan.

Namun belum ada keterangan resmi dari Abdulrahman Gurning apakah ketiganya bakal menghinasi tim setelah diparkir kontra Persija Jakarta lalu. Gurning mengatakan dirinya tidak mudah dalam memilih pemain dan belum menetapkan siapa yang bakal bercokol sebagai starter.

“Saya harus memilih 24 pemain dari 30 pemain yang telah didaftarkan. Saya maklum pastinya ada yang kecewa karena tidak dibawa. Tapi bagaimana pun saya harus mengambil keputusan dan pemain harus memahami itu,” ungkap Gurning setiba di Aceh kemarin (12/1/2012).

Walau belum menentukan pemain inti, namun Gurning bakal mempertimbangkan ketiga pemain asingnya tersebut masuk ke tim utama. Sebab pertandingan menghadapi Persiraja bukan perkara mudah walau hanya untuk membidik satu angka.

Terbukti saat menghadapi Persija, Singo Edan kehilangan kesembangan dengan absennya ketiga pemain itu. Noh Alam Shah, atau akrab disapa Along, belum tergantikan dalam fungsinya sebagai target man. Jaya Teguh Angga yang diplot mengganti tugasnya ternyata gagal total.

Terlepas dari itu, Gurning ternyata membawa semua pemain yang masuk tim utama pekan lalu. Pemain yang telah melakoni debut seperti Jaya Teguh Angga, Putu Waringin Jati, Putra Habibi maupun Fariz Bagus Dinata, semuanya ikut dibawa ke Banda Aceh.

Media Officer Arema FC Noor Ramadhan mengatakan kondisi tim yang berangkat ke Banda Aceh cukup kondusif. Walau sebelumnya sempat diganggu kegelisahan pemain karena ada yang terlempar dari tim utama, ia mengatakan motivasi jelang pertandingan masih terjaga.

“Kami tak menutup diri bahwa pasti ada kegelisahan pemain terkait penyatuan tim yang dilakukan beberapa waktu lalu. Ada pemain yang masuk tim utama dan tidak. Itu sepenuhnya wewenang pelatih. Namun pemain menyadari kepentingan timlah yang paling utama,” ujarnya.

Ia menambahkan, tim yang dibawa ke Banda Aceh telah melalui pertimbangan matang dari pelatih. Kegelisahan pemain yang tidak dibawa menurutnya wajar karena tidak mungkin semua pemain dibawa dan masuk ke line up. Kegelisahan itu menurutnya sebagai gambaran semangat pemain yang ingin masuk tim.

“Kami memandang positif kalau ada pemain yang gelisah karena tidak dibawa. Itu menandakan semangat mereka mereka untuk dilibatkan di tim masih ada. Namun terkadang mereka harus bersabar karena pelatih yang paham kebutuhan tim,” tandas Noor.

Nama-nama pemain yang dibawa ke Aceh antara lain :

Penjaga Gawang: Aji Saka, Kurnia Meiga, Dede Sulaiman

Pemain Belakang: Leonard Tupamahu, Usep, Fariz Bagus, Gunawan, Putra Habibie, Choirul Anam, Tomy Zaelany, Rigan Agachi

Pemain Tengah: M Ridhuan, Roman Chmleo, Esteban Guilen, Legimin Raharjo, Hendro Siswanto, Ahmad Amiruddin, Putut Wringin Jati, Herman Romasyah, Eka Hera.

Pemain Depan: Noh Alamshah, TA Musafri, Jaya Teguh Angga, Sunarto.

Sumber : okezone.com, bola .net

Sriwijaya FC Berjaya Di Kandang

Sriwijaya FC Berjaya Di KandangSriwijaya FC mencukur Gresik United 3-0 pada lanjutan ISL di Stadion Gelora Sriwijaya Jakabaring, Kamis sore.

Satu menit pertandingan baru berlangsung, Laskar Wong Kito, telah berhasil menggoyahkan barisan pertahanan Gresik United melalui sundulan Thierry Gathuessy, setelah memanfaatkan umpan silang Firman Utina.

Unggul satu gol, SFC terus menekan tim yang baru promosi tersebut. Satu peluang emas kembali tercipta melalui plessing Ketih Kayamba di menit 10, namun bola masih terbaca kiper.

Menit ke-13, striker SFC, Hilton Moreira, beradu sprint dengan pemain belakang Gresik hingga ke kotak penalti, namun penyelesaian akhir yang lemah membuat peluang itu dimentahkan kiper dengan mudah.

Tim lawan pun tidak mau ketinggalan dalam meladeni permainan SFC. Satu peluang berhasil diciptakan Gaston Castano pada menit ke-15, setelah pemain belakang SFC, Ahmad Jufrianto, gagal mengamankan Koko Lomell.

Gelandang SFC, Firman Utina, berhasil menerobos barisan pertahanan Gresik, dan sempat berhadap-hadapan dengan penjaga gawang. Namun, karena terburu-buru, bola pun berhasil ditangkap kiper.

Akhirnya kebuntuan gol berhasil terpecahkan di menit 42 melalui Keith Jerome Kayamba Gumbs yang memanfaatkan sepak pojok dari Firman Utina.

Bola yang jatuh tepat di kakinya, tidak disia-siakan dan langsung menghujam gawang Hery Prasetya. Hingga turun minum kedudukan dengan skor 1-0 untuk SFC tetap bertahan.

Memasuki babak kedua, SFC yang unggul satu gol justru menaikkan tempo serangan. Menit ke-51, SFC berhasil mencetak gol kedua melalui Keith Jerome Kayamba Gumbs,memanfaatkan umpan silang dari M Ridwan di mulut gawang. Kedudukan 2-0 untuk SFC.

Menghadapi permainan agresif SFC, para pemain Gresik United semakin kelimpungan. Hanya beberapa kali, skuad Freddy Mully itu mampu menerobos hingga ke kotak penalti. Sementara, Sriwijaya FC bermain efektif dengan mengandalkan permainan umpan satu dua.

Di masa injury time, menit 91, SFC kembali menambahkan keunggulan melalui sontekan Hilton Moriera,setelah memanfaatkan umpan matang dari Siswanto. Kedudukan 3-0 itu bertahan hingga pertandingan usai.

Sumber : bola.net